Hakim Mahkamah Agung BC Mengesampingkan Tuduhan Bahwa EA Menawarkan Perjudian Ilegal tetapi Mengizinkan Gugatan Class Action Loot Box untuk Dilanjutkan

B.C. Supreme Court Judge Rules Out Allegations That EA Offered Illegal Gambling but Allows Loot Boxes Class-Action Lawsuit to Go On

Seorang hakim British Columbia telah menemukan bahwa klaim yang diubah menjadi gugatan class action terkait penawaran kotak jarahan dalam video game dapat dilanjutkan.

Dalam putusannya, Margot Fleming, Hakim Agung BC, menemukan bahwa klaim penggugat dalam gugatan tersebut mengungkapkan penyebab tindakan hukum yang layak di bawah ketentuan Undang-Undang Praktik Bisnis dan Perlindungan Konsumen, yang melarang penggunaan praktik dan tindakan penipuan. . Namun, hakim mengesampingkan salah satu tuduhan utama yang dihadapi oleh pengembang video game FIFA – Electronic Arts – bahwa operator terlibat dalam layanan perjudian ilegal atau penggunaan kotak jarahan tidak bermoral, elemen utama dari class action. gugatan.

Seorang pejabat perusahaan mengomentari keputusan hakim tersebut, dengan mengatakan bahwa temuannya tidak sama dengan menyimpulkan bahwa praktik bisnis Electronic Arts menipu. Perusahaan senang bahwa pengadilan menolak tuduhan perjudian ilegal sebagai masalah hukum, dengan perwakilannya mengklaim bahwa keputusan tersebut hanya menegaskan posisi EA bahwa tidak ada permainan yang merupakan perjudian.

Namun, Sam Jaworski, seorang pengacara yang mewakili penggugat, berpikir sebaliknya. Dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada 15 Maret, keputusan Mahkamah Agung BC adalah langkah pertama untuk mengatasi masalah hukum kotak jarahan yang tersedia di video game, dan potensi efek negatif dari item dalam game tersebut terhadap konsumen. Menurut dia, menempuh jalur hukum kemungkinan akan panjang namun penggugat siap menempuhnya.

Penggugat Mengklaim Seni Elektronik Memikat Pemain ke Perjudian Ilegal dengan Menawarkan Kotak Loot kepada Mereka

Yang disebut loot box adalah fitur video game yang berisi item virtual yang dapat digunakan dalam game dan dapat dibeli dengan uang sungguhan atau mata uang virtual khusus atau dapat diakses oleh pemain melalui gameplay mereka.

Penggugat perwakilan dalam gugatan class action yang disebutkan di atas, Mark Sutherland, mengajukan gugatan atas nama semua penduduk British Columbia yang membayar item dalam game tersebut baik secara langsung maupun tidak langsung di lebih dari 70 video game Electronic Arts sejak 2008 Sebagai bagian dari pembelaan, perwakilan hukum penggugat menuduh bahwa perusahaan pengembang video game semakin mulai menggunakan elemen permainan yang membuat ketagihan, seperti kotak jarahan, untuk memikat pelanggannya agar menghabiskan lebih banyak waktu dan uang untuk permainannya. Namun, hakim Mahkamah Agung BC mencatat bahwa masalah terkait video game yang membuat ketagihan bukanlah bagian dari klaim praktik bisnis terhadap pengembang video game tersebut.

Di sisi lain, klaim penggugat bahwa perusahaan menggunakan praktik bisnis yang menipu terkait dengan beberapa hal, termasuk bahwa Electronic Arts menyesatkan anggota kelas terkait ketersediaan dan kekurangan item dalam game yang berharga atau langka dalam apa yang disebut kotak jarahan. Diduga, terdakwa juga menguasai probabilitas kotak jarahan yang berisi barang tertentu tanpa mengungkapkan probabilitas tersebut kepada pelanggannya sebelum mereka membayar kotak jarahan dan membukanya.

Justice Margot Fleming menerima bahwa tindakan hukum tersebut mencakup fakta material yang cukup untuk membuktikan klaim bahwa perusahaan menggunakan praktik atau tindakan penipuan. Namun, bukti yang disajikan ternyata tidak cukup untuk meyakinkannya bahwa kotak jarahan yang kontroversial adalah bentuk perjudian ilegal, jadi dia menemukan bahwa sebagian dari kasus penggugat harus dibatalkan. Sebagaimana dijelaskan oleh Hakim Agung BC, penggugat dapat membuat amandemen tindakan hukum untuk membela fakta material yang mendukung unsur-unsur klaimnya tentang tindakan atau praktik tidak etis yang tidak terkait dengan ilegalitas.

Pengadilan diharapkan untuk membahas beberapa elemen lain sebelum memutuskan apakah gugatan tersebut dapat dikategorikan sebagai class action di kemudian hari.